Kenali Potensi Seks Anda

Bagaimana ekspresi wajah Anda lima menit usai bercinta?
PERCAYA atau tidak, tidak semua perempuan tahu cara mencintai tubuh mereka. Tidak semua perempuan mengenali bagian tubuh mereka seperti mereka mengenali bagian tubuh pasangan. Dan tidak semua perempuan bisa merasakan orgasme saat hubungan seks yang pertama. Bahkan, mungkin ada yang setelah bertahun-tahun bercinta tak juga merasakan orgasme dan memilih diam seribu bahasa kepada pasangannya.

Tak seharusnya ini kita alami. Mari kita ubah cara pandang kita mengenai seks dengan menjawab beberapa pertanyaan yang seharusnya ditanyakan setiap perempuan pada dirinya sendiri. Siap membuka potensi seksual Anda?

Apa yang saya pikirkan tentang seks? Jika Anda besar di sebuah rumah (keluarga) yang menganggap seks itu memalukan dan tabu dibicarakan, pesan negatif soal seks ini akan terus memenuhi alam bawah pikiran dan memengaruhi kehidupan Anda di tempat tidur.

Untuk itu, ganti pesan negatif yang diterima otak Anda tentang seks menjadi pesan positif. Misalnya, “Hanya perempuan nakal yang boleh menikmati seks”, menjadi “Setiap perempuan berhak menikmati seks.” Setiap kali pikiran negatif muncul di pikiran, ganti dengan pesan positif. Cara ini akan mengubah kehidupan seks Anda yang semula tabu untuk didiskusikan bersama pasangan menjadi permainan yang menyenangkan.

Apakah saya mengenali tubuh saya dengan baik? Tanyakan pada diri sendiri, apakah Anda tahu di mana letak klitoris di organ intim Anda? Lalu, apakah Anda tahu kegunaannya untuk kebutuhan seks? Menurut dokter spesialis kandungan dan ginekolog Amerika Serikat, Dr Hilda Hutcherson, kita disarankan untuk tidak langsung “bermain” di bagian ini. Sebab, klitoris memiliki banyak sekali saraf yang jika distimulasi di awal permainan akan membuat kita merasa tidak nyaman.

Hilda menyarankan agar pasangan menyentuh labia (bibir) dan rim (tepi) vagina lebih dahulu. Lalu, tekankan pada sentuhan bagian atas vagina tempat tumbuhnya rambut kemaluan. Cara ini akan memberi kenikmatan lebih dan orgasme yang kuat.

Apakah saya merasa nyaman dengan tubuh saya? Apakah Anda senang dengan bentuk tubuh Anda sendiri? Ini berpengaruh langsung pada seksualitas lho. Jika Anda membenci bentuk tubuh Anda, misalnya pinggul yang lebar atau paha yang besar, Anda mulai menghindari hubungan seks karena merasa tidak percaya diri.

Untuk terapinya, buat buku harian, dan tuliskan satu hal positif tentang tubuh Anda setiap hari. Kelak Anda akan bisa menerima bahwa tubuh Anda patut dihargai.

Apakah kondisi vagina saya normal? Memang di antara kita khawatir soal ukuran ideal Miss V, bau, atau rasanya. Hilda menyarankan ambil kaca dan lihat seperti apa sebenarnya Miss V. Jika Anda tak merasakan ada infeksi yang menyakitkan sehingga sulit untuk memakai pakaian dalam, artinya Miss V Anda normal. Percaya atau tidak, para lelaki berpikir organ intim kita cantik dan baik-baik saja kok.

Di mana titik-titik erotis Anda? Untuk mendapat kepuasan seksual, kita memang perlu menemukan titik-titik erotis. Setiap perempuan memiliki titik kesenangan yang berbeda. Ada yang bisa merasakan orgasme hanya dengan stimulasi di puting payudara. Ada juga yang merasakan titik sensitifnya di belakang lutut atau belakang telinga.

Tugas Anda sekarang adalah mulai mengeksplorasi titik-titik di tubuh Anda sendiri. Bisa dengan bulu lembut, jari-jari tangan atau alat lainnya. Carilah lima bagian yang sensasinya paling menyenangkan saat disentuh. Lalu, tunjukkan pada pasangan agar ia memberikan kesenangan itu pada Anda.

Bagaimana rute menuju orgasme? Ini kelanjutan dari pertanyaan sebelumnya. Bagian mana dari tubuh Anda yang ingin disentuh pasangan? Seberapa cepat gerakan pasangan yang bisa membuat Anda merasa nikmat? Adakah fantasi yang bisa membawa Anda ke titik klimaks? Jika Anda tak punya jawaban atas pertanyaan tadi, coba deh cari!

Mengetahui apa yang bisa membuat kita senang adalah kunci untuk menikmati hubungan dengan pasangan. Jika Anda sudah mengetahuinya, beritahukan kepada pasangan. Atau biarkan pikiran Anda melayang ke dunia penuh fantasi saat Anda membutuhkan sedikit rangsangan.

Apakah saya juga perlu membiarkan Si Dia “bekerja”? Anda berhak mendapatkan yang terbaik atas apa yang telah Anda berikan. Sayang, kebanyakan perempuan berpikir kepuasan pasangan adalah yang terpenting. Meskipun suami berusaha membuat Anda senang, namun Anda malah sibuk memikirkan trik apalagi yang akan digunakan untuk menyenangkan suami.

Oke, cukup! Anda sudah tahu bagaimana rasanya melihat pasangan senang atas usaha Anda. Begitu pula dia akan senang jika bisa memuaskan Anda. So, just lie back and let him do it for you.

Bagaimana wajah saya lima menit setelah berhubungan seksual? Coba bangun dan tengok ekspresi Anda di cermin. Apakah wajah Anda bersemu merah, pikiran melayang, dan tersenyum bahagia? Atau Anda cemberut, kecewa, atau perasaan lain yang tak menentu?

Kadang kala kita memang perlu bertanya pada tubuh kita, dan bukan otak kita. Apakah kita menyukai acara bercinta tadi? Jika pikiran yang menjawab, tentu jawabannya akan “lumayan”. Namun, jika wajah Anda yang menjawab? Wajah di depan cermin pada pukul 02.00 dini hari seusai bercinta tidak akan berbohong.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: